Wahai para syuhada, terbanglah menuju ke RabbMu dalam keadaan yang gembira

Saturday, 21 December 2013

'Lubang' dalam ajaran Kristian

Bismillahirahmanirrahim..

Assalamualaikum ya akhi ya uhkti..

Maaf seandainya saya tidak dapat mencari ayat bible tentang kewujudan tuhan kerana sebahagiannya beragama Nasrani ataupun Kristian sentiasa menganggap Bible tu dari Allah.

TAPI jangan risau. Tujuan saya sebenarnya untuk mendedahkan kesilapan agama Nasrani tentang wujudnya Tuhan.

Perhatikan ayat di bawah 

“Iblis bangkit melawan orang Israel dan ia membujuk Daud untuk menghitung orang Israel.”

Disini kita melihat dua ayat dimana yang satu berbicara tentang Tuhan dan yang lainnya berbicara tentang setan tapi menjelaskan peristiwa yang sama. Jadi mana yang benar? Apakah Tuhan atau setan? Ini membuktikan bahwa Perjanjian Lama adalah kitab yang penuh kesalahan. Karena Tuhan bersifat Maha Sempurna dan Maha Mengetahui, maka tak mungkin Tuhan berbuat kesalahan. Dan mungkin umat Kristen bisa berkata “Oke, mungkin kesalahan ini berasal dari para penulis Bible”, tapi jika ada kesalahan dalam satu bagian Bible, maka bagian mana yang bisa dipercaya?

Dan umat Kristen percaya bahwa Perjanjian Baru bebas dari kesalahan semacam ini. UmatKristen mungkin berkata “Jangan khawatir tentang kesalahan itu karena sudah ada Perjanjian Baru, itu sudah tidak berlaku lagi karena Perjanjian Baru menggantikan Perjanjian Lama.” Dan untuk menganalisisnya, kita harus melihat Perjanjian Baru dan meneliti apakah ada kesalahan juga di dalamnya. Jadi mari kita lakukan itu.

Pertama-tama, ketika Yesus dan keluarganya diduga melarikan diri karena takut dianiaya, dalam Matius tertulis bahwa keluarganya melarikan diri ke Nazareth tapi dalam Lukas dikatakan keluarganya melarikan diri ke Mesir. Jadi mana yang benar?

Dalam Matius 6:9-13 dengan Lukas 11:2-4, ada dua versi tentang doa Yesus. Kita tidak membicarakan tentang doa kecil yang tidak penting, kita membicarakan tentang doa-nya Yesus yang sering diucapkan oleh umat Kristen di seluruh dunia sepanjang sejarah Kekristenan. Tapi ada 2 versi darinya. Do’a ini tercatat dalam 2 Gospel tapi kata-katanya tidak sama. Seberapa besar ketidaksamaannya?

Beberapa tahun yang lalu “The Jesus Seminar” dihadiri lebih dari 300 sarjana. Dan mereka adalah akademis terkemuka dan para ahli di bidang teologi. Kemudian mereka menganalisis kitab suci umat Kristen dalam naskah aslinya, bukan Bible terjemahan yang sering kita baca sehari-hari. Seberapa besar perbedaannya dalam do’a Yesus? Perbedaannya begitu besarsampai-sampai “The Jesus Seminar” setuju bahwa satu-satunya kata yang diyakini sebagai ucapan Yesus adalah kata “Bapa.” Inilah do’a yang seringkali diucapkan umat Kristen “Bapa kami di surga, dalam nama.... “ dan seterusnya, tapi meskipun banyak umat Kristen yang percaya pada do’a ini dan berpikir bahwa ini adalah kata-kata Yesus, para sarjana Kristen dan pakar teologi terkemuka dalam “The Jesus Seminar” telah menyimpulkan bahwa satu-satunya kata yangbenar-benar diucapkan Yesus adalah kata “Bapa.”

Sekarang pikirkan hal ini. Sepanjang sejarah, kapanpun ada orang terkenal dan ketika orang itu matimaka para fans, orang-orang yang mencintai orang itu, atau yang menulis kisah biografi tentang orang itu, mereka menunggunya pada saat sekaratnya hanya untuk menunggunya mengucapkan kata-kata terakhirnya. Bahkan ada sebuah buku yang berjudul “Famous Last Words” (Kata-kata terakhir yang terkenal). Dan yang menarik adalah tidak ada perbedaan tentang kata-kata terakhir dari orang terkenal itu dalam buku seperti “Famous Last Words.” Tapi jika dibandingkan dengan Yesus Kristus, dalam satu gospel ditulis bahwa kata-kata terakhirnya adalah “Selesai sudah” tapi dalam gospel lainnya tertulis bahwa kata-kata terakhirnya adalah “Bapa, dalam genggamanmu aku menyerahkan jiwaku.” Jadi, mana yang benar?

Jadi sebenarnya ada banyak kesalahan-kesalahan di dalam Perjanjian Baru. Dalam Matius 11:13-14 dikatakan bahwa Yohanes Pembabtis adalah Elia tapi dalam Matius 17:11-13 danYohanes 1:21 dikatakan bahwa Yohanes Pembabtis bukanlah EliaJika Perjanjian Baru memangsebuah kitab dari Tuhan, seharusnya  tidak ada kesalahan-kesalahan seperti ini.

Seharusnya juga tidak ada pertentangan seperti misalnya siapa yang membawa salib? Dalam Matius, Markus, dan Lukas disebutkan Simon yang membawa salibnya, tapi di dalam Yohanes, disebutkan Yesus yang membawa salibnya. Sekali lagi, mana yang benar? Tentu seharusnya tidak ada perbedaan dalam hal-hal sepele seperti misalnya apa warna jubah yang Yesus kenakan? Apakah merah tua seperti yang disebutkan dalam salah satu gospel atau ungu seperti yang disebutkan dalam gospel lainnya? Apakah tentara Roma menaruh empedu di dalam minuman anggur (Matius 27:34), atau apakah mereka menaruh dupa (Markus 15:23)? Apakah Yesus disalib sebelum jam 3 (Mark 15:25) atau setelah jam 6 (Yohanes 19:14-15). Dan ini baru membicarakan tentang peristiwa sebelum penyaliban. Setelah penyaliban, semua kisahnyamenjadi semakin bertentangan.

Ini hanyalah sebagian dari begitu banyak kesalahan dalam Bible. Dan umat Kristen mengatakanbahwa Perjanjian Baru adalah penyempurna Perjanjian Lama. Sebuah kitab yang membuatumat Kristen merasa nyaman karena keselamatan mereka bergantung kepada kitab iniMereka percaya bahwa kitab ini akan membuat mereka masuk surga karena merupakan firman Tuhan. Tapi sebenarnya seperti yang sudah kujelaskan bahwa sangat banyak ayat-ayat yang bertentangan dalam Perjanjian Baru. Dengan begitu timbul pertanyaan “Dimana posisi YesusKristus di dalam Kekristenan?

Dalam satu sisi, agama Kristen dikatakan menurut ajaran Yesus Kristus, dan jika anda menanyakan umat Kristen, “Apa artinya menjadi seorang Kristen?” mereka akan menjawab “Artinya adalah mengikuti ajaran dan mencontoh perbuatan Yesus Kristus.” Tapi jika inialasannya, kenapa kita menemukan begitu banyak pertentangan antara yang Yesus Kristus ajarkan dengan yang Gereja ajarkan sebagai dasar dari keimanan Kristen Trinitarian?

Biarkan aku memberikanmu beberapa contoh. Yesus Kristus mengajarkan hukum Perjanjian Lama, itulah mengapa dia dikenal sebagai Rabbi Yesus, tapi Paulus menyatakan kebalikannya. Yesus Kristus mengatakan bahwa Tuhan hanya ada satu, tapi para pengikut ajaran Paulusmengajarkan trinitas. Yesus mengatakan dirinya adalah anak manusia sebanyak 88 kali dan tidak sekalipun dia mengatakan dirinya anak Tuhan. Tapi Paulus mengatakan Yesus Kristus adalah anak Tuhan. Dan tampaknya umat Kristen zaman sekarang lebih setuju dengan Paulus karena mereka percaya bahwa Yesus adalah anak Tuhan.

Jadi, apakah umat Kristen lebih mengikuti ajaran Yesus Kristus atau ajaran Paulus? Ajaran Paulus sebagian besar bertentangan dengan ajaran Yesus Kristus. Paulus membuang hukum Perjanjian Lama, tidak setuju bahwa Tuhan hanya satu (tanpa trinitas), menolak pengakuan dosa secara langsung (langsung berdo’a kepada Tuhan bukannya malah berdo’a kepada seorang pendeta atau seorang perantara), dan Paulus mengatakan Yesus Kristus sebagai anak Tuhan, bukan sebagai anak manusia. Inilah perbedaan yang sangat mencolok antara ajaran Paulusdengan Yesus Kristus. Paulus tidak hanya bertentangan dengan ajaran Yesus Kristus tapi dia juga ditentang oleh para murid Yesus.

Tercatat dengan jelas dalam Perjanjian Baru, permusuhan antara Petrus dan Paulus, permusuhan antara Yakobus dan Paulus. Jadi sekali lagi “Dimana posisi Yesus Kristus di dalam Kekristenan?” Karena yang Yesus Kristus ajarkan bertolak belakang dengan Gereja trinitarian pada saat ini. Gereja trinitarian pada saat ini didominasi oleh ajaran Paulus.

Berapa banyak orang yang tahu masalah ini? Apakah hal ini tidak pernah terlintas dalam pikiran para sarjana Kristen manapunSebenarnya mereka tahu tentang masalah ini tapi mereka malu membicarakannya.

Aku akan membacakan sebuah kutipan.

  Lehmann berkata

“Apa yang Paulus ajarkan tentang Kekristenan adalah kesesatan yang jelas dan tidak dapat disamakan dengan iman Yahudi, atau iman Essene, atau ajaran Rabbi Yesus.”

Schonfield berkomentar:

kesesatan yang diajarkan Paulus, menjadi keimanan umat Kristen Orthodox dan gereja-gereja membiarkan kesesatan ini.”

Bart D. Ehrman yang merupakan sarjana terkemuka dan ahli dalam bidang kritik tekstual Bible mengomentari tentang masalah ini:

“Pemahaman Paulus tidak diterima secara umum atau seseorang mungkin bisa berargumen bahwa hal ini tidak umum. Bahkan yang lebih mengejutkan lagi bahwa surat yang ditulis Paulus sendiri menandakan bahwa ada seorang pemimpin Kristen yang secara terang-terangan, jujur, dan aktif yang dengan jelas menyatakan bahwa pemahaman Paulus adalah sebuah pengrusakandari pesan Yesus yang sebenarnya. Harus diingat bahwa dalam surat Galatia, Paulus menentang Petrus tentang suatu masalah. Dia tidak setuju bahkan dengan Petrus yang merupakan murid terdekatnya Yesus.

Bart D Ehrman juga mengomentari tentang tulisan Pseudo-Clementine:

“Paulus telah mengkorupsi iman yang sebenarnya dengan pemikiran tanpa dasar dan hal itu dapat dipastikan. Dengan begitu, Paulus adalah musuh para nabi dan bukanlah pemimpin mereka. Dia berada di luar iman yang benar, seorang sesat yang seharusnya dikutuk, bukan seorang rasul yang harus diikuti.

Joel Carmichael menulis:

“Jarak kita dengan Yesus teramat jauh. Jika Yesus datang hanya untuk memenuhi hukum-hukum dan para nabi, jika dia mengajarkan bahwa tidak satu iota pun, tidak setitik pun hukum yang akan dihapus, bahwa hukum yang utama adalah:”Ketahuilah wahai Bani Israel, Tuhan kita adalah Allah. Tuhan adalah satu dan tidak ada seorang pun yang baik kecuali Tuhanmaka apa yang akan dia lakukan ketika melihat tentang pekerjaan Paulus? Kemenangan Paulus berarti perusakan yang mendalam dari ajaran Yesus.”

Belum terlambat untuk menerima Islam. Sesungguhnya Islam itu suci murni,tetapi ianya dirosakkan oleh umatnya sendiri. 

Thursday, 19 December 2013

Kebenaran agama Islam yang sering dibutakan oleh golongan pendengki

Kreettt...

Hai Assalamualaikum ya akhi ya ukhti. 

Setelah sekian lama menyepi akibat terlalu banyak permasalahan,SPM,part time job dan sebagainya,kini saya masih ada di sini untuk menyebarkan cerpen dakwah pendek. Sebenarnya saya ada buat masterpiece iaitu novel cinta islamik yang diberi tajuk Bersulam Dalam Diam(well,manuskrip belum siap lagi). BTW in sha allah saya akan siapkan dalam masa terdekat. Doakan saya ya :)

Baiklah,.. saya sebenarnya mendapat inbox message dari seorang rakan saya. Dia bertanya bahawa apakah bukti yang al quran itu datangnya daripada Allah.? Mungkin ini soalan yang diajukan oleh golongan bukan Islam.Mereka ingin mempelajari Islam dengan lebih dalam. Mudah mudahan in sha allah.

Sebagai umat Islam,kita hanya mempercayai dan mempunyai satu Tuhan iaitu Allah SWT. Pada masa yang sama,ibadah wajib perlu dilaksanakan kerana ianya merupakan tanggungjawab kita.Jikalau kita tidak melaksanakannya,maka faham fahamlah ya.

Baiklah,untuk menjawab soalan yang diajukan oleh rakan saya. Pertama-tama sekali saya ingin bertanya sesuatu kepada mereka yang bukan Islam.Apa bukti kitab agama kamu itu diturunkan oleh Tuhan kamu?

Jadi,saya ingin mencabar golongan paderi dan golongan agama lain. Pernahkah anda mempunyai satu ayat dalam kitab agama anda yang mempunyai makna sama seperti surah Al Ikhlas??? Ini terjemahannya.

1. Katakanlah wahai Muhammad : "(Tuhanku) ialah Allah yang maha Esa

2. Allah yang menjadi tumpuan sekalian makhluk untuk memohon sesuatu hajat

3. Dia tidak pula beranak dan tidak diperanakkan

4. Dan tiada sesiapa pun yang serupa denganNya.

Surah Al Ikhlas - surah ke 112

Tak cukup ekk?? Relax dulu.. Ada lagi. Takkan satu je kot. 

"Demi, kalau engkau tanyakan kepada mereka Siapakah yang menciptakan langit dan bumi dan menundukkan matahari dan bulan nescaya mereka menjawab : Allah .Maka kemanakah mereka berpaling?"
(Al-Ankabut : ayat 61)


"Allah yang meninggikan langit dengan tiada tiang yang kamu lihat, kemudian dia bersemayam di atas  arasy(berkuasa) dan dia tundukkan matahari dan bulan, masing-masing berlari (beredar) sampai waktu yang ditentukan. Dia mengatur semua urusan dan menerangkan beberapa keterangan. Mudah-mudahan kamu yakin akan menemui Tuhanmu"
(Ar-Ra'd : ayat 2)


"Dan di antara tanda-tandanya ialah kejadian langit dan bumi ,dan bermacam-macam bahasa kamu dan
warna kulitmu.Sesungguhnya tentang demikian itu menjadi ayat (tanda) bagi kaum yang memikirkan."
(Ar-Rum:22)


"Yang menjadikan tujuh langit bertingkat-tingkat. Tiadalah engkau lihat kekurangan (tidak sesuai) pada makhluk Rahman (Allah).Maka engkau ulanglah melihatnya (langit itu).Adakah engkau lihat (di sana) pecah-belah (rosak-rosak)".
(Al-Mulk:3)


"Mengapakah kamu menyangkal Allah , sedang kamu dahulu mati(belum ada), kemudian kamu dihidupkaNYA, sudah itu dimatikanNYA, kemudian akan dihidupkanNYA ,akhirnya kamu kembali kepadaNYA ".
(Al-Baqarah:28)

Wallahualam...

Di post seterusnya,saya akan merungkai istilah Tuhan dalam agama lain dan akan membandingkannya dengan ayat Al Quran :)